istilah istilah ekonomi

v\:* {behavior:url(#default#VML);}
o\:* {behavior:url(#default#VML);}
w\:* {behavior:url(#default#VML);}
.shape {behavior:url(#default#VML);}

Normal
0
false

false
false
false

EN-US
X-NONE
X-NONE

/* Style Definitions */
table.MsoNormalTable
{mso-style-name:”Table Normal”;
mso-tstyle-rowband-size:0;
mso-tstyle-colband-size:0;
mso-style-noshow:yes;
mso-style-priority:99;
mso-style-qformat:yes;
mso-style-parent:””;
mso-padding-alt:0in 5.4pt 0in 5.4pt;
mso-para-margin-top:0in;
mso-para-margin-right:0in;
mso-para-margin-bottom:10.0pt;
mso-para-margin-left:0in;
line-height:115%;
mso-pagination:widow-orphan;
font-size:11.0pt;
font-family:”Calibri”,”sans-serif”;
mso-ascii-font-family:Calibri;
mso-ascii-theme-font:minor-latin;
mso-hansi-font-family:Calibri;
mso-hansi-theme-font:minor-latin;
mso-ansi-language:IN;}

 

 

BUSINESS ENGLISH 2

 

 

undefined

 

 

 

 

 

 

          NAMA : SITI KHODIJAH

  KELAS : 4EA05

 NPM  : 16209632

 

 

 

 

 

   N0.     ENGLISH                                              INDONESIA

1.      Assets                                                               harta

2.      Accounting                                                      keuangan

3.      Interest                                                            suku bunga

4.      Current assets                                                 aktiva lancar

5.      Investment assets                                            aktiva investasi

6.      Intangible assets                                              harta tak berwujud

7.      Liabilities                                                         hutang

8.      Current liabilities                                            hutang lancar

9.      Other payable                                                 hutang lain-lain

10.  Capital                                                             modal

11.  Direct cost                                                       biaya langsung

12.  Diferential cost                                                biaya diferensial

13.  Account payable                                             hutang usaha

14.  Account receivable                                         piutang usaha

15.  Actual price                                                     harga sesungguhnya

16.  Advertising expense                                       biaya iklan

17.  Audit expense                                                 biaya audit

18.  Ballance sheet                                                 neraca

19.  Bank payable                                                  hutang bank

20.  Beginning ballance                                         saldo awal

21.  Budget                                                             anggaran

22.  Budget fixed                                                   anggaran tetap

23.  Building                                                          gedung

24.  Capital                                                            modal

25.  Cash                                                                kas

26.  Cash count                                                      perhitungan kas

27.  Cash flow                                                        alur kas

28.  Cost                                                                  biaya

29.  Debit note                                                        nota debet

30.  Currency assets                                               harta lancar

31.  Debucation                                                      pengutangan

32.  Deposit slip                                                      bukti setoran

33.  Depreciation                                                    penyusutan

34.  Carned                                                             pendapatan

35.  Ending ballance                                              saldo akhir

36.  Exchange rate                                                 nilai tukar

37.  Expense                                                            biaya

38.  General ledger                                                 buku besar

39.  General journal                                                jurnal umum

40.  Gross loss                                                          rugi kotor

41.  Gross profit                                                       laba kotor

42.  Income                                                               laba

43.  Inceremental cost                                              biaya tambahan

44.  Inflation                                                             inflasi

45.  Income statement                                              laporan rugi laba

46.  Interest                                                               bunga

47.  Intial inventory                                                  persediaan awal

48.  Interest income                                                  pendapatan bunga

49.  Lease                                                                   sewa

50.  Invoice                                                                faktur

51.  Inventary ballane                                               saldopersediaan

52.  Net sale                                                                penjualan bersih

53.  Net income                                                          laba bersih

54.  Net profit margin                                               marjin laba bersih

55.  Operating income                                               laba usaha

56.  Operating profit margin                                    marjin laba usaha

57.  Organizing                                                          organisasi

58.  Price book value                                                 harga nilai buku

59.  Revenue                                                               pendapatan

60.  Stock returns                                                      return saham

61.  Sales                                                                     penjualan

62.  Selling expense                                                    beban penjualan

63.  Share price                                                          harga saham

64.  Total assets                                                          jumlah aset/aktiva

65.  Total equity                                                         jumlah aktivitas

66.  Yotal coss                                                            jumlah biaya

67.  Basic financial statesment                                   laporan keungan pokok

68.  Budget                                                                  anggran

69.  Business                                                                bisnis

70.  Betterment                                                           perbaikan

71.  Cost acounting                                                     akuntansi biaya

72.  Capital stock                                                        modal saham

73.  Currency                                                              mata uang

74.  Check                                                                   cek

75.  Cash payment journal                                                    buku kas pengeluaran

76.  Debt note                                                              nota debet

77.  Demand                                                                permintaan

78.  Cost of sold                                                          harga pokok barang yang dijual

79.  Current ratio                                                       rasio lancar

80.  Direct expense                                                      biaya langsung

81.  Equilibrium                                                          keseimbangan

82.  Detective goods                                                    produk rusak

83.  Devidend                                                              deviden

84.  Capital                                                                  modal

85.  Ballance amount                                                  keseimbangan jumlah

86.  Basic financial statesment                                   laporan keungan pokok

87.  Balance sheet                                                       neraca

88.  Average fixed cost                                               biaya tetap rata-rata

89.  Accrued tax payable                                           hutang pajak

90.  Auditor                                                                 pemeriksa keuangan

91.  Assets                                                                    harta

92.  Average method                                                  metode rata-rata

93.  Average cost                                                         biaya rata-rata

94.  Accured trial balance                                          neraca saldo penyesuaian

95.  Accounting payable                                             hutang usaha

96.  Accounting income                                              laba akuntansi

97.  Accounting principle                                           akuntansi dasar

98.  Accounting receivable                                         piutang usaha

99.  Account                                                                    praan

100.   Actual cost                                                         biaya sesungguhnya

Advertisements
Posted in Uncategorized | Leave a comment

articel economics

PAPER ARTICLES ECONOMIC
INFORMATION SYSTEMS AND BUSINESS STRATEGY

Strategic information systems, computer systems that are used to change the target level of the organization, operations, products, services, or environmental relationships to help organizations achieve competitive advantage.
Decision of the company’s business strategy depends on:
• Products and services company
• The industry in which the company competes
• Competitors, suppliers, and customers of the company
• Long-term goals of the company

Business level strategy: Value Chain Model
The most common strategy for this level is:
1. be producing products with low production costs
2. differentiate products and services
3. change the scope of the competition either by expanding the market to the global market and to narrow the market.

Value chain model, the model pays attention to the activity of the primary and support that add value to the products and services of companies in which the information system is best used to gain competitive advantage. Activities primer directly related to the production and distribution of the company’s products or services. While support activities are activities that enable the implementation of activities primer. Consists of organizational infrastructure, human resources, technology, and procurement. Top web refers to the network of customer-controlled in companies that use information technology to coordinate its value chain in order to collectively produce products or services to market.

Products and Services Information System
Systems that create product differentiation:
• Companies can use IT to develop different products.
• Creating brand loyalty by developing new and unique products and services
• Products and services not easily duplicated by competitors. For example, Dell Corporation.

System that supports Niche Market Analysis intensive use customer data to support new ways of contacting and serving customers that allows to develop a new niche market for your product or service special. For example, the program frequent guest Hotel WyndamSupply Chain Management and Response System Customers Efficient System that connects the enterprise value chain to value chain of suppliers and consumers. System that directly connects back consumer behavior to distributors, production, and supply chain. Example: Wal-Mart connects directly buying customers to suppliers almost immediately. work suppliers is to ensure the product is shipped to the store to replace the product purchased. IT at the organizational level is used to avoid the shift of consumers to other suppliers and bind them to the company. Replacement cost is the cost incurred by the customer or the company for the time and resources are wasted when switching from one supplier or to the supply system or systems competitors. For example, Baxter International.

Strategy-level corporate and Information Technology Expand its core competencies, the activities in which the firm excels as a world-class leader. Information systems encourage the sharing of knowledge across business units and therefore the company increased competence. Industry-level strategy and Information Systems: competitive forces and economic networks. The company operates in the larger consisting of other companies, governments, and nations. Partnershipinformation, cooperative alliances undertaken by two or more companies that aim to share information to gain strategic advantage. Help companies gain access to new customers, create new opportunities for cross-selling and targeting products.

Model of five forces Porter
In larger environments, there are five major power or threat:
1. New market entrants
2. Substitute products and services
3. Supplier
4. Customer
5. Other companies that compete directly

Competitive forces model, the model used directly to explain the interaction of external influences, specifically threats and opportunities, and strategies that affect the organization’s ability to competed. Internet technology has affected the structure of the industry with
• Providing technology that make it easier for competitors to compete in terms of price and new players in the market.
• improving the information available to customers grows in price thus increasing the bargaining power.
• Lower power supplier
• Goods substitus

Management Challenges
• Some companies are facing major obstacles in implementing contemporary systems.
• After the gains achieved, there is difficulty in maintaining excellence.
• Organizations often can not be changed to accommodate new technologies quickly enough

Guidelines for Completion of strategic systems analysis
• Understand the structure and dynamics of industry competition in which it operates.
• Understand the business value chain, enterprise, and industrial
• Consider how companies can manage the “transition strategic” in an effort to implement a system that provides a competitive advantage
“ This article is retrieved from collour
Sumber : INFORMATION SYSTEMS AND BUSINESS STRATEGY

Posted in Uncategorized | Leave a comment

business letter

3519 Front Street

Mount Celebres, CA 65286

October 5, 2013

 

Ms. Betty Johnson

Accounts Payable

The Cooking Store

765 Berliner Plaza

Industrial Point, CA 68534

Dear Ms. Johnson:

It has come to my attention that your company, The Cooking Store has been late with paying their invoices for the past three months.

In order to encourage our customers to pay for their invoices before the due date, we have implemented a discount model where we’ll give you 2% off your invoice if you pay us within 10 days of receiving the invoice.

I hope that everything is going well for you and your company. You are one of our biggest customers, and we apprecite your business. If you have any questions, feel free to contact me at (555) 555-5555.

 

Sincerely,

Signature

Bob Powers

Account Receivable

 

 www.disukai.com

Posted in Uncategorized | Leave a comment

business letter ( surat bisnis )

‘ Business Letter  ‘

3519 Front Street

Gunung Celebres, CA 65286

5 Oktober 2013

Ms Johnson Betty

account Payable

Memasak Toko

765 Berliner Plaza

Industrial Point, CA 68534

Dear Ms Johnson:
Ini telah menjadi perhatian saya bahwa perusahaan Anda, The Cooking Store telah terlambat membayar tagihan dengan mereka selama tiga bulan terakhir.

Dalam rangka mendorong pelanggan kami untuk membayar tagihan mereka sebelum tanggal jatuh tempo, kami telah menerapkan model diskonto di mana kami akan memberikan 2% off faktur jika Anda membayar kami dalam waktu 10 hari setelah menerima faktur.

Saya berharap bahwa semuanya akan baik untuk Anda dan perusahaan Anda. Anda adalah salah satu pelanggan terbesar kami, dan kami menghargai bisnis Anda. Jika Anda memiliki pertanyaan, jangan ragu untuk menghubungi saya di (555) 555-5555.

Hormat kami,

tanda tangan

Bob Powers

piutang

http://www.disukai.com

Posted in Uncategorized | Leave a comment

ETIKA BISNIS DALAM KEWIRAUSAHAAN SYARIAH

ETIKA BISNIS DAKAM KEWIRAUSAHAAN SYARIAH
Ekonomi suatu bangsa akan baik, apabila akhlaq masyarakatnya baik. Antara akhlaq dan ekonomi memiliki kererkaitan yang tak dapat dipisahkan. Dengan demikian, akhlaq yang baik berdampak pada terbangunnya muamalah atau kerjasama ekonomi yang baik. Rasulullah SAW tidak hanya diutus untuk menyebarluaskan akhlak semata. Melainkan untuk menyempurnakan akhlak mulia baik akhlak dalam berucap, maupun dalam tingkah laku.
Agama islam mengandung tiga komponen pokok yang terstruktur dan tidak dapat dipisahkan antara satu sama lain, yaitu: Aqidah atau Iman, Syariah dan Akhlak.
1) Aqidah atau Iman
Aqidah merupakan keyakinan akan adanya Allah dan Rasul yang dipilihnya untuk menyampaikan risalahnya kepada umat melalui malaikat yang dituangkan dalam kitab suci, yang mengajarkan adanya hari akhirat dan sebagainya.
Aqidah akan selalu menuntun perilaku seorang muslim, agar berbuat baik, sesama, apalagi dalam kegiatan berbisnis aqidah yang tertanam dalam jiwa seseorang akan senantiasa menghadirkan dirinya dalam pengawasan Allah, karena itu perilaku yang tidak dikehendaki Allah akan selalu dihindarkannya.
Keyakinan terhadap aqidah ini akan berimplikasi dalam diri muslim, membentuk pribadi yang:
a) Tiada kekuatan lain diluar Allah. Keyakinan ini menumbuhkan jiwa merdeka bagi seorang muslim dalam pergaulan hidup, tidak ada manusia yang menjajah manusia lain, termasuk dia sendiri, tidak akan menjajah orang lain.
b) Keyakinan terhadap Allah menjadikan orang memiliki keberanian untuk berbuat, karena tidak ada baginya yang ditakuti selain melanggar printah Allah. Ia akan selalu bicara tentang keberanianselalu lurus, dan konsisten dalam perilakunya.
c) Keyakinan ini akan membentuk rasa optimis menjalani kehidupan karena keyakinan tauhid menjamin hasil yang terbaik, yang akan dicapainya secara rohaniah, karena itu seorang muslim tidak pernah gelisah dan putus asa.

2) Syariah
Syariah merupakan aturan Allah tentang pelaksanaan dan penyerahan diri secara total melalui proses ibadah dalam hubungannya dengan sesame mahluk, secara garis besar syariah meliputi dua hal pokok, yaitu ibadah dalam arti khusus atau ibadah mahdah dan ibadah dalam arti umum atau muamalah atau ibadah ghair mahdah.
Secara estimologis syariah berarti jalan, aturan ketentuan atau undang-undang Allah SWT. Jadi ada aturan perilaku hidup manusia dalam hubungannya dengan Allah, sesame manusia dan alam sekitarnya untuk mencapai keridhaan Allah yaitu keselamatan dunia dan akhirat.
Syariah mencakup dua hal pokok yaitu Ibadah mahdah yang pelaksanaannya dicontohkan oleh Rosulullah SAW, dan ibadah ghair mahdah yang tidak dicontohkan seluruhnya oleh nabi, seperti hubungan ekonomi, politik, hukum dan sebagainya.

3) Akhlak
Yaitu pelaksanaan ibadah kepada Allah dan bermuamalah dengan penuh keikhlasan. Tiga komponen ajaran islam, akidah, syariat dan ahlak merupakan suatu kesatuan yang integral tidak dapat dipisahkan, ini digambarkan dalam firman Allah SWT yang artinya: “Tidak kah kamu perhatikan bagaimana Allah telah membuat perumpamaan kalimat yang baik seperti pohon yang baik, akarnya teguh dan cabangnya menjulang ke langit. Pohon itu memberikan buahnya pada setiap musim dengan izin tuhannya. Allah membuat perumpamaan itu untuk manusia supaya mereka selalu ingat”.(QS Ibrahim ayat 24-25)
Ayat di atas dianalogikan dengan ajaran islam dengan sebuah pohon yang baik, tumbuh subur menjulang dan buahnya sangat lebat. Aqidah, syariat dan akhlak diumpamakan sebagai akar. Aqidah merupakan hal yang pokok yang menopang segenap perilaku muslim. Aqidah seseorang akan menentukan kualitas keimanannya. Jika aqidah kuat, maka syariatnyapun akan kuat, dan akhirnya perilakutindakannya, berupa amal soleh akan baik.

2. Perkembangan Ekonomi dan Bisnis Syariah Kontemporer
Pengembangan ekonomi dan bisnis syariah atau bisnis islami telah diadopsi kedalam kerangka besar kebijakan ekonomi Indonesia dewasa ini. Hal tersebut dipelopori oleh Bank Indonesia sebagai otoritas perbankan di tanah air, dengan menetapkan perbankan syariah sebagai salah satu pilar penyangga dual-bankink system dan mendorong pangsa pasar bank-bank syariah yang lebih luas sesuai cetak biru perbankan syariah. Selain itu Departemen keuangan melalui badan pengawas pasar modal dan lembaga keuangan (Bapepam-LK) telah mengakui keberadaan lembaga keuangan syariah non-banking seperti asuransi dan pasar modal syariah.
Tahun 1990 Majelis Ulama Indonesia (MUI) memprakarsai terselenggaranya Lokakarya Ekonomi Syariah. Lokakarya tersebut telah membuka pandangan kalangan ulama dan cendikiawan muslim bahwa Indonesia yang merupakan Negara dengan penduduk muslim terbesar di dunia, namun sangat tertinggal dalam mengimplementasikan ekonomi syariah. Oleh karena itu, salahsatu rekomendasi yang dihasilkan dalam lokakarya ini adalah pendirian bank syariah.
MUI menyikapi hasil lokakarya ini sebagai momentum bagi berkembangnya ekonomi syariah. Hal ini mendorong MUI untuk bekerjasama dengan otoritas perbankan di Indonesia dalam pengembangan ekonomi syariah. Era itu ditandai dengan masuknya perbankan syariah dalam Undang-Undang No.2 Tahun 1992 tentang perbankan syariah, meskipun waktu itu masih disebutkan sebagai system bagi hasil.
Momen penting yang tercatat dalam perkembangan perbankan syariah diindonesia adalah dari pengalaman selama krisis ekonomi yang terjadi pada tahun 1997/1998, ternyata fakta menunjukan bahwa perbankan syariah tidak terseret badai krisis dan menjadi salahsatu sektor perbankan yang tidak perlu dilakukan rekap oleh pemerintah.
Atas prestasi ini akhirnya pemerintah benar-benar meyakini bahwa lembaga keuangan syariah dapat diandalkan sebagai bagian dari system ekonomi dan perbankan nasional. Keyakinan pemerintah diwujudkan dengan memasukan perbankan syariah pada Undang-undang no. 10 tahun 1998 sebagai perubahan atas Undang-Undang No. 2 Tahun 1992 tentang perbankan.
Tanggal 10 februari 1999 MUI membentuk Dewan Nasional Syariah. DSN ini dibentuk untuk menjawab kekhawatiran terjadinya perbedaan fatwa yang dikeluarkan oleh DPS dimasing-masing LKS. Oleh karena itu, DSN membawahi seluruh DPS/LKS di Indonesia.
Fungsi utama dari DSn adalah menggali, mengkaji dan merumuskan nilai dan prinsip hukum islam syariah untuk dijadikan pedoman dalam kegiatan LKS serta mengawasi implementasinya dalam pengawasan inilah dimasing-masing LKS ditempatkan DPS.
Dengan dikembangkan produk-produk ekonomi syariah, diharapkan bisa mewujudkan pasar modal Indonesia menjadi suatu market yang bisa menarik para investor yang ingin berinvestasi dengan memperhatikan kesesuaian produk dan atau instrument yang sejalan dengan kaidah-kaidah syariat islam.

3. Prinsip Dasar Ekonomi Syariah
Ada tiga sistem ekonomi yang ada di muka bumi ini yaitu Kapitalis, sosialis dan Mix Economic. Sistem ekonomi tersebut merupakan sistem ekonomi yang berkembang berdasarkan pemikiran barat. Selain itu, tidak ada diantara sistem ekonomi yang ada secara penuh berhasil diterapkan dalam perekonomian di banyak negara. Sistem ekonomi sosialis atau komando hancur dengan bubarnya Uni Soviet. Dengan hancurnya komunisme dan sistem ekonomi sosialis pada awal tahun 90-an membuat sistem kapitalisme disanjung sebagai satu-satunya sistem ekonomi yang sahih. Tetapi ternyata, sistem ekonomi kapitalis membawa akibat negatif dan lebih buruk, karena banyak negara miskin bertambah miskin dan negara kaya yang jumlahnya relatif sedikit semakin kaya.
Dengan kata lain, kapitalis gagal meningkatkan harkat hidup orang banyak terutama di negara-negara berkembang. Bahkan menurut Joseph E. Stiglitz (2006) kegagalan ekonomi Amerika dekade 90-an karena keserakahan kapitalisme ini. Ketidakberhasilan secara penuh dari sistem-sistem ekonomi yang ada disebabkan karena masing-masing sistem ekonomi mempunyai kelemahan atau kekurangan yang lebih besar dibandingkan dengan kelebihan masing-masing. Kelemahan atau kekurangan dari masing-masing sistem ekonomi tersebut lebih menonjol ketimbang kelebihannya.
Karena kelemahannya atau kekurangannya lebih menonjol daripada kebaikan itulah yang menyebabkan muncul pemikiran baru tentang sistem ekonomi terutama dikalangan negara-negara muslim atau negara-negara yang mayoritas penduduknya beragama Islam yaitu sistem ekonomi syariah. Negara-negara yang penduduknya mayoritas Muslim mencoba untuk mewujudkan suatu sistem ekonomi yang didasarkan pada Al-quran dan Hadist, yaitu sistem ekonomi Syariah yang telah berhasil membawa umat muslim pada zaman Rasulullah meningkatkan perekonomian di Zazirah Arab. Dari pemikiran yang didasarkan pada Al-quran dan Hadist tersebut, saat ini sedang dikembangkan Ekonomi Syariah dan Sistem Ekonomi Syariah di banyak negara Islam termasuk di Indonesia.
Ekonomi Syariah dan Sistem Ekonomi Syariah merupakan perwujudan dari paradigma Islam. Pengembangan ekonomi Syariah dan Sistem Ekonomi Syariah bukan untuk menyaingi sistem ekonomi kapitalis atau sistem ekonomi sosialis, tetapi lebih ditujukan untuk mencari suatu sistem ekonomi yang mempunyai kelebihan-kelebihan untuk menutupi kekurangan-kekurangan dari sistem ekonomi yang telah ada. Islam diturunkan ke muka bumi ini dimaksudkan untuk mengatur hidup manusia guna mewujudkan ketentraman hidup dan kebahagiaan umat di dunia dan di akhirat sebagai nilai ekonomi tertinggi. Umat di sini tidak semata-mata umat Muslim tetapi, seluruh umat yang ada di muka bumi. Ketentraman hidup tidak hanya sekedar dapat memenuhi kebutuhan hidup secara melimpah ruah di dunia, tetapi juga dapat memenuhi ketentraman jiwa sebagai bekal di akhirat nanti. Jadi harus ada keseimbangan dalam pemenuhan kebutuhan hidup di dunia dengan kebutuhan untuk akhirat.
Menurut Islam, kegiatan ekonomi harus sesuai dengan hukum syara’. Artinya, ada yang boleh dilakukan dan ada yang tidak boleh dilakukan atau dengan kata lain harus ada etika. Kegiatan ekonomi dan kegiatan-kegiatan lainnya yang bertujuan untuk kehidupan di dunia maupun di akhirat adalah merupakan ibadah kepada Allah S.W.T. Semua kegiatan dan apapun yang dilakukan di muka bumi, kesemuannya merupakan perwujudan ibadah kepada Allah S.W.T. Dalam Islam, tidak dibenarkan manusia bersifat sekuler yaitu, memisahkan kegiatan ibadah/ uhrowi’ dan kegiatan duniawi.
Dalam Islam, harta pada hakikatnya adalah milik Allah, dan harta yang dimiliki oleh manusia sesungguhnya merupakan pemberian Allah, oleh karenanya harus dimanfaatkan sesuai dengan perintah Allah. Menurut Islam, orientasi kehidupan manusia menyangkut hakikat manusia, makna hidup, hak milik, tujuan penggunaan sumberdaya, hubungan antara manusia dan lingkungan, harus didasarkan pada Al-quran dan Hadist.
Menyangkut sistem ekonomi menurut Islam ada tiga prinsip dasar (Chapra dalam Imamudin Yuliadi. 2000) yaitu Tawhid, Khilafah, dan ‘Adalah. Prinsip Tawhid menjadi landasan utama bagi setiap umat Muslim dalam menjalankan aktivitasnya termasuk aktivitas ekonomi. Prinsip ini merefleksikan bahwa penguasa dan pemilik tunggal atas jagad raya ini adalah Allah SWT. Prinsip Tawhid ini pula yang mendasari pemikiran kehidupan Islam yaitu Khilafah (Khalifah) dan ‘Adalah (keadilan).
Khilafah mempresentasikan bahwa manusia adalah khalifah atau wakil Allah di muka bumi ini dengan dianugerahi seperangkat potensi spiritual dan mental serta kelengkapan sumberdaya materi yang dapat digunakan untuk hidup dalam rangka menyebarkan misi hidupnya. Ini berarti bahwa, dengan potensi yang dimiliki, manusia diminta untuk menggunakan sumberdaya yang ada dalam rangka mengaktualisasikan kepen-tingan dirinya dan masyarakat sesuai dengan kemampuan mereka dalam rangka mengabdi kepada Sang Pencipta, Allah SWT.
Prinsip ‘Adalah (keadilan) menurut Chapra merupakan konsep yang tidak terpisahkan dengan Tawhid dan Khilafah, karena prinsip ‘Adalah adalah merupakan bagian yang integral dengan tujuan syariah (maqasid al-Syariah). Konsekuensi dari prinsip Khilafah dan ‘Adalah menuntut bahwa semua sumberdaya yang merupakan amanah dari Allah harus digunakan untuk merefleksikan tujuan syariah antara lain yaitu; pemenuhan kebutuhan (need fullfillment), menghargai sumber pendapatan (recpectable source of earning), distribusi pendapatan dan kesejah-teraan yang merata (equitable distribution of income and wealth) serta stabilitas dan pertumbuhan (growth and stability).
Dalam hal pemilikan sumberdaya atau faktor produksi, Sistem Ekonomi Syariah memberikan kebebasan yang tinggi untuk berusaha dan memiliki sumberdaya yang ada yang berorientasi sosial dengan memberikan selft interest yang lebih panjang dan luas. Namun perlu diingat bahwa, segala sesuatu yang diperoleh merupakan pemberian Allah, karenanya harus digunakan sesuai dengan petunjuk Allah dan dikeluarkan zakat-nya dan sadaqah yang ditujukan bagi Muslim yang belum berhasil sebagai implementasi dari rasa sosial yang tinggi. Selain itu, negara dan juga pemerintah berperan untuk menjaga keseimbangan yang dinamis untuk merealisasikan kesejahteraan masyarakat. Jadi, dalam Sistem Ekonomi Syariah, ada landasan etika dan moral dalam melaksanakan semua kegiatan termasuk kegiatan ekonomi, selain harus adanya keseimbangan antara peran pemerintah, swasta, kepentingan dunia dan kepentingan akhirat dalam aktivitas ekonomi yang dilakukan.
Perbandingan Paradigma, Dasar dan Filosofi Sistem Ekonomi
Dari penjelasan yang telah diungkapkan di atas menyangkut sistem ekonomi yang ada, maka ada tiga sistem ekonomi yang utama saat ini, yang diterapkan oleh negara-negara di muka bumi ini. Tiga sistem ekonomi utama tersebut adalah sistem ekonomi kapitalis, sistem ekonomi sosialis, dan sistem ekonomi syariah. Ke tiga sistem ekonomi tersebut
Selanjutnya, sistem ekonomi syariah mempunyai paradigma bahwa, segala sesuatu yang ada dan kegiatan yang dilakukan harus didasarkan pada Al Qur’an dan Hadist atau syariah Islam. Dalam kegiatan ekonomi, dasar yang digunakan adalah bahwa, sebagai umat Muslim setiap orang mempunyai kewajiban untuk melakukan semua aktivitas sesuai dengan ajaran Islam. Filosofi yang diterapkan yaitu bahwa, semua manusia adalah makhluk Allah, karenanya harus selalu mengabdi kepada-Nya. Semua aktivitas yang dilakukan termasuk aktivitas ekonomi merupakan ibadah kepada Allah.
Dalam ekonomi syariah, etika agama kuat sekali melandasi hukum-hukumnya. Etika sebagai ajaran baik-buruk, benar-salah, atau ajaran tentang moral khususnya dalam perilaku dan tindakan-tindakan ekonomi, bersumber terutama dari ajaran agama. Itulah sebabnya banyak ajaran dan paham dalam ekonomi Barat merujuk pada kitab Injil (Bible), dan etika ekonomi Yahudi banyak merujuk pada Taurat. Demikian pula etika ekonomi Islam termuat dalam lebih dari seperlima ayat-ayat yang dimuat dalam Al-Qur’an. Namun jika etika agama Kristen-Protestan telah melahirkan semangat (spirit) kapitalisme, maka etika agama Islam tidak mengarah pada Kapitalisme maupun Sosialisme. Jika Kapitalisme menonjolkan sifat individualisme dari manusia, dan Sosialisme pada kolektivisme, maka Islam menekankan empat sifat sekaligus yaitu :
1. Kesatuan (unity)
2. Keseimbangan (equilibrium)
3. Kebebasan (free will)
4 .Tanggungjawab (responsibility)
Dengan demikian dapat disimpulkan bahwa dalam Islam pemenuhan kebutuhan materil dan spiritual benar-benar dijaga keseimbangannya, dan pengaturan oleh negara, meskipun ada, tidak akan bersifat otoriter.
Terdapat beberapa prinsip dalam ekonomi syariah yang menjadi pembeda dengan system ekonomi lainnya. Prinsip tersebut antara lain berkaitan dengan kebebasan individu, hak terhadap harta, jaminan sosial, larangan memupuk harta dan pentingnya distribusi kekayaan, serta kesejahteraan hidup masyarakat. Selain itu, menurut Hidayat (2003), prinsip-prinsip yang mendasari ekonomi syarah antaralain adalah:
1) Keadilan, yaitu kegiatan ekonomi yang dijalankan harus secara transparan dan jujur serta tidak ada eksploitasi terhadap lawan transaksi atas dasar kontrak yang adil.
2) Menghindari kegiatan yang merusak, yaitu larangan untuk melakukan transaksi atas barang-barang yang dapat merugikan dan membahayakan manusia dimana termasuk proses pembuatan produk tersebut

4. Etika Bisnis Syariah
Berikut adalah nilai-nilai etika islam yang dapat mendorong bertumbuhnya dan suksesnya bisnis yaitu:
1) Konsep Ihsan
Ihsan adalah suatu usaha individu untuk sungguh-sungguh bekerja keras tanpa kenal menyerah dengan dedikasi penuh menuju optimalisasi, sehingga memperoleh hasil maksimal.
2) Itqan
Artinya berbuat sesuatu dengan teliti dan teratur. Jadi harus bisa menjaga kualitas sehingga hasilnya maksimal
3) Konsep hemat
4) Kejujuran dan Keadilan
5) Kerja Keras
Terdapat beberapa hal penting terkait dengan dasar etika dalam bisnis syariah, yaitu menyangkut: janji, utang piutang, tidak boleh menghadang orang desa ke perbatasan kota, kejujuran dalam jual beli, ukuran takaran dan timbangan, perilaku hemat, masalah upah, mengambil hak orang lain, memelihara bumi, perintah berusaha dan batasan pengumpulan harta.
Melalui keterlibatannya di dalam aktivitas bisnis, seorang Muslim hendaknya berniat untuk memberikan pengabdian yang diharapkan oleh masyarakat dan manusia secara keseluruhan. Cara-cara eksploitasi kepentingan umum, atau berlaku menciptakan sesuatu kebutuhan yang sangat artificial, sangat tidak sesuai dengan ajaran Al Quran. Agar seorang Muslim mampu menjadikan semangat berbakti mengalahkan kepentingan diri sendiri, maka ia harus selalu mengingat petunjuk-petunjuk berikut:
1) Mempertimbangkan kebutuhan dan kepentingan orang lain;
2) Memberikan bantuan yang bebas bea dan menginfakkannya kepada orang yang membutuhkannya;
3) Memberikan dukungan dan kerjasama untuk hal-hal yang baik.
Seorang Muslim diperintahkan untuk selalu mengingat Allah, meskipun dalam keadaan sedang sibuk oleh aktivitas mereka. Umat Islam hendaknya sadar dan responsive terhadap prioritas-prioritas yang telah ditentukan oleh Sang Maha Pencipta. Prioritas-prioritas yang harus didahulukan adalah:
1) Mendahulukan mencari pahala yang besar dan abadi di akhirat ketimbang keuntungan kecil dan terbatas yang ada di dunia;
2) Mendahulukan sesuatu yang secara moral bersih daripada sesuatu yang secara moral kotor, meskipun akan mendatangkan keuntungan yang lebih besar;
3) Mendahulukan pekerjaan yang halal daripada yang haram;
4) Mendahulukan bisnis yang bermanfaat bagi alam dan lingkungan sekitarnya daripada bisnis yang merusak tatanan yang telah baik.
dalam segala hal termasuk dalam bidang ekonomi/bisnis. Begitu juga bertanggung jawab atas kebebasan dalam bisnis
6. Marketing Syariah
Syariah marketing is a strategic business discipline that directs the process of creating, offering, and exchanging values from one inisiatorto its stakeholders and the whole process should be ai accordance with muamalah principles in islam.(Hermawan kertajaya (2006) lebih lanjut hermawan menguraikan syariah marketing ini terdiri dari beberapa unsure yaitu:
1) Theisi (Rabbaniyah)
2) Etis (Akhlakiyah)
3) Realistis (Al-Waqiyyah)
4) Humanistis (Al-Insaniah

C. KESIMPULAN
Ekonomi suatu bangsa akan baik, apabila akhlaq masyarakatnya baik. Antara akhlaq dan ekonomi memiliki kererkaitan yang tak dapat dipisahkan. Dengan demikian, akhlaq yang baik berdampak pada terbangunnya muamalah atau kerjasama ekonomi yang baik. Rasulullah SAW tidak hanya diutus untuk menyebarluaskan akhlak semata. Melainkan untuk menyempurnakan akhlak mulia baik akhlak dalam berucap, maupun dalam tingkah laku.
Agama islam mengandung tiga komponen pokok yang terstruktur dan tidak dapat dipisahkan antara satu sama lain, yaitu: Aqidah atau Iman, Syariah dan Akhlak.
sistem ekonomi syariah mempunyai paradigma bahwa, segala sesuatu yang ada dan kegiatan yang dilakukan harus didasarkan pada Al Qur’an dan Hadist atau syariah Islam. Dalam kegiatan ekonomi, dasar yang digunakan adalah bahwa, sebagai umat Muslim setiap orang mempunyai kewajiban untuk melakukan semua aktivitas sesuai dengan ajaran Islam. Filosofi yang diterapkan yaitu bahwa, semua manusia adalah makhluk Allah, karenanya harus selalu mengabdi kepada-Nya. Semua aktivitas yang dilakukan termasuk aktivitas ekonomi merupakan ibadah kepada Allah.
Dalam ekonomi syariah, etika agama kuat sekali melandasi hukum-hukumnya. Etika sebagai ajaran baik-buruk, benar-salah, atau ajaran tentang moral khususnya dalam perilaku dan tindakan-tindakan ekonomi, bersumber terutama dari ajaran agama. Itulah sebabnya banyak ajaran dan paham dalam ekonomi Barat merujuk pada kitab Injil (Bible), dan etika ekonomi Yahudi banyak merujuk pada Taurat. Demikian pula etika ekonomi Islam termuat dalam lebih dari seperlima ayat-ayat yang dimuat dalam Al-Qur’an. Namun jika etika agama Kristen-Protestan telah melahirkan semangat (spirit) kapitalisme, maka etika agama Islam tidak mengarah pada Kapitalisme maupun Sosialisme. Jika Kapitalisme menonjolkan sifat individualisme dari manusia, dan Sosialisme pada kolektivisme, maka Islam menekankan empat sifat sekaligus yaitu :
1. Kesatuan (unity)
2. Keseimbangan (equilibrium)
3. Kebebasan (free will)
4 .Tanggungjawab (responsibility)
Etika bisnis seseorang harus mencontoh ketauladanan Nabi Muhammad saw bahwa seorang muslim harus mempunyai tauhid yaitu menyerahkan segalanya kepada Allah swt. Karena semua yang ada di dunia ini adalah milik Allah dan harus mematuhi semua aturan yang telah ditentukan olehnya. Seorang muslim harus adil dalam segala hal termasuk dalam bidang ekonomi, kebebasan berkehendak bagi seorang muslim yaitu melakukan apa saja dalam melakukan aktivitas ekonomi selama tidak melanggar yang telah ditentukan oleh Allah saw. Termasuk harus menjaga kehalalan barang atau jasa dalam aktivitas bisnis. Seorang muslim harus tanggungjawab yaitu bertanggungjawab dalam segala hal termasuk dalam bidang ekonomi/bisnis. Begitu juga bertanggung jawab atas kebebasan dalam bisnis
Sumber : facebook oleh ,menjaga,belajar,dan mengamalkan alquran
ETIKA BISNIS DAKAM KEWIRAUSAHAAN SYARIAH
Ekonomi suatu bangsa akan baik, apabila akhlaq masyarakatnya baik. Antara akhlaq dan ekonomi memiliki kererkaitan yang tak dapat dipisahkan. Dengan demikian, akhlaq yang baik berdampak pada terbangunnya muamalah atau kerjasama ekonomi yang baik. Rasulullah SAW tidak hanya diutus untuk menyebarluaskan akhlak semata. Melainkan untuk menyempurnakan akhlak mulia baik akhlak dalam berucap, maupun dalam tingkah laku.
Agama islam mengandung tiga komponen pokok yang terstruktur dan tidak dapat dipisahkan antara satu sama lain, yaitu: Aqidah atau Iman, Syariah dan Akhlak.
1) Aqidah atau Iman
Aqidah merupakan keyakinan akan adanya Allah dan Rasul yang dipilihnya untuk menyampaikan risalahnya kepada umat melalui malaikat yang dituangkan dalam kitab suci, yang mengajarkan adanya hari akhirat dan sebagainya.
Aqidah akan selalu menuntun perilaku seorang muslim, agar berbuat baik, sesama, apalagi dalam kegiatan berbisnis aqidah yang tertanam dalam jiwa seseorang akan senantiasa menghadirkan dirinya dalam pengawasan Allah, karena itu perilaku yang tidak dikehendaki Allah akan selalu dihindarkannya.
Keyakinan terhadap aqidah ini akan berimplikasi dalam diri muslim, membentuk pribadi yang:
a) Tiada kekuatan lain diluar Allah. Keyakinan ini menumbuhkan jiwa merdeka bagi seorang muslim dalam pergaulan hidup, tidak ada manusia yang menjajah manusia lain, termasuk dia sendiri, tidak akan menjajah orang lain.
b) Keyakinan terhadap Allah menjadikan orang memiliki keberanian untuk berbuat, karena tidak ada baginya yang ditakuti selain melanggar printah Allah. Ia akan selalu bicara tentang keberanianselalu lurus, dan konsisten dalam perilakunya.
c) Keyakinan ini akan membentuk rasa optimis menjalani kehidupan karena keyakinan tauhid menjamin hasil yang terbaik, yang akan dicapainya secara rohaniah, karena itu seorang muslim tidak pernah gelisah dan putus asa.

2) Syariah
Syariah merupakan aturan Allah tentang pelaksanaan dan penyerahan diri secara total melalui proses ibadah dalam hubungannya dengan sesame mahluk, secara garis besar syariah meliputi dua hal pokok, yaitu ibadah dalam arti khusus atau ibadah mahdah dan ibadah dalam arti umum atau muamalah atau ibadah ghair mahdah.
Secara estimologis syariah berarti jalan, aturan ketentuan atau undang-undang Allah SWT. Jadi ada aturan perilaku hidup manusia dalam hubungannya dengan Allah, sesame manusia dan alam sekitarnya untuk mencapai keridhaan Allah yaitu keselamatan dunia dan akhirat.
Syariah mencakup dua hal pokok yaitu Ibadah mahdah yang pelaksanaannya dicontohkan oleh Rosulullah SAW, dan ibadah ghair mahdah yang tidak dicontohkan seluruhnya oleh nabi, seperti hubungan ekonomi, politik, hukum dan sebagainya.

3) Akhlak
Yaitu pelaksanaan ibadah kepada Allah dan bermuamalah dengan penuh keikhlasan. Tiga komponen ajaran islam, akidah, syariat dan ahlak merupakan suatu kesatuan yang integral tidak dapat dipisahkan, ini digambarkan dalam firman Allah SWT yang artinya: “Tidak kah kamu perhatikan bagaimana Allah telah membuat perumpamaan kalimat yang baik seperti pohon yang baik, akarnya teguh dan cabangnya menjulang ke langit. Pohon itu memberikan buahnya pada setiap musim dengan izin tuhannya. Allah membuat perumpamaan itu untuk manusia supaya mereka selalu ingat”.(QS Ibrahim ayat 24-25)
Ayat di atas dianalogikan dengan ajaran islam dengan sebuah pohon yang baik, tumbuh subur menjulang dan buahnya sangat lebat. Aqidah, syariat dan akhlak diumpamakan sebagai akar. Aqidah merupakan hal yang pokok yang menopang segenap perilaku muslim. Aqidah seseorang akan menentukan kualitas keimanannya. Jika aqidah kuat, maka syariatnyapun akan kuat, dan akhirnya perilakutindakannya, berupa amal soleh akan baik.

2. Perkembangan Ekonomi dan Bisnis Syariah Kontemporer
Pengembangan ekonomi dan bisnis syariah atau bisnis islami telah diadopsi kedalam kerangka besar kebijakan ekonomi Indonesia dewasa ini. Hal tersebut dipelopori oleh Bank Indonesia sebagai otoritas perbankan di tanah air, dengan menetapkan perbankan syariah sebagai salah satu pilar penyangga dual-bankink system dan mendorong pangsa pasar bank-bank syariah yang lebih luas sesuai cetak biru perbankan syariah. Selain itu Departemen keuangan melalui badan pengawas pasar modal dan lembaga keuangan (Bapepam-LK) telah mengakui keberadaan lembaga keuangan syariah non-banking seperti asuransi dan pasar modal syariah.
Tahun 1990 Majelis Ulama Indonesia (MUI) memprakarsai terselenggaranya Lokakarya Ekonomi Syariah. Lokakarya tersebut telah membuka pandangan kalangan ulama dan cendikiawan muslim bahwa Indonesia yang merupakan Negara dengan penduduk muslim terbesar di dunia, namun sangat tertinggal dalam mengimplementasikan ekonomi syariah. Oleh karena itu, salahsatu rekomendasi yang dihasilkan dalam lokakarya ini adalah pendirian bank syariah.
MUI menyikapi hasil lokakarya ini sebagai momentum bagi berkembangnya ekonomi syariah. Hal ini mendorong MUI untuk bekerjasama dengan otoritas perbankan di Indonesia dalam pengembangan ekonomi syariah. Era itu ditandai dengan masuknya perbankan syariah dalam Undang-Undang No.2 Tahun 1992 tentang perbankan syariah, meskipun waktu itu masih disebutkan sebagai system bagi hasil.
Momen penting yang tercatat dalam perkembangan perbankan syariah diindonesia adalah dari pengalaman selama krisis ekonomi yang terjadi pada tahun 1997/1998, ternyata fakta menunjukan bahwa perbankan syariah tidak terseret badai krisis dan menjadi salahsatu sektor perbankan yang tidak perlu dilakukan rekap oleh pemerintah.
Atas prestasi ini akhirnya pemerintah benar-benar meyakini bahwa lembaga keuangan syariah dapat diandalkan sebagai bagian dari system ekonomi dan perbankan nasional. Keyakinan pemerintah diwujudkan dengan memasukan perbankan syariah pada Undang-undang no. 10 tahun 1998 sebagai perubahan atas Undang-Undang No. 2 Tahun 1992 tentang perbankan.
Tanggal 10 februari 1999 MUI membentuk Dewan Nasional Syariah. DSN ini dibentuk untuk menjawab kekhawatiran terjadinya perbedaan fatwa yang dikeluarkan oleh DPS dimasing-masing LKS. Oleh karena itu, DSN membawahi seluruh DPS/LKS di Indonesia.
Fungsi utama dari DSn adalah menggali, mengkaji dan merumuskan nilai dan prinsip hukum islam syariah untuk dijadikan pedoman dalam kegiatan LKS serta mengawasi implementasinya dalam pengawasan inilah dimasing-masing LKS ditempatkan DPS.
Dengan dikembangkan produk-produk ekonomi syariah, diharapkan bisa mewujudkan pasar modal Indonesia menjadi suatu market yang bisa menarik para investor yang ingin berinvestasi dengan memperhatikan kesesuaian produk dan atau instrument yang sejalan dengan kaidah-kaidah syariat islam.

3. Prinsip Dasar Ekonomi Syariah
Ada tiga sistem ekonomi yang ada di muka bumi ini yaitu Kapitalis, sosialis dan Mix Economic. Sistem ekonomi tersebut merupakan sistem ekonomi yang berkembang berdasarkan pemikiran barat. Selain itu, tidak ada diantara sistem ekonomi yang ada secara penuh berhasil diterapkan dalam perekonomian di banyak negara. Sistem ekonomi sosialis atau komando hancur dengan bubarnya Uni Soviet. Dengan hancurnya komunisme dan sistem ekonomi sosialis pada awal tahun 90-an membuat sistem kapitalisme disanjung sebagai satu-satunya sistem ekonomi yang sahih. Tetapi ternyata, sistem ekonomi kapitalis membawa akibat negatif dan lebih buruk, karena banyak negara miskin bertambah miskin dan negara kaya yang jumlahnya relatif sedikit semakin kaya.
Dengan kata lain, kapitalis gagal meningkatkan harkat hidup orang banyak terutama di negara-negara berkembang. Bahkan menurut Joseph E. Stiglitz (2006) kegagalan ekonomi Amerika dekade 90-an karena keserakahan kapitalisme ini. Ketidakberhasilan secara penuh dari sistem-sistem ekonomi yang ada disebabkan karena masing-masing sistem ekonomi mempunyai kelemahan atau kekurangan yang lebih besar dibandingkan dengan kelebihan masing-masing. Kelemahan atau kekurangan dari masing-masing sistem ekonomi tersebut lebih menonjol ketimbang kelebihannya.
Karena kelemahannya atau kekurangannya lebih menonjol daripada kebaikan itulah yang menyebabkan muncul pemikiran baru tentang sistem ekonomi terutama dikalangan negara-negara muslim atau negara-negara yang mayoritas penduduknya beragama Islam yaitu sistem ekonomi syariah. Negara-negara yang penduduknya mayoritas Muslim mencoba untuk mewujudkan suatu sistem ekonomi yang didasarkan pada Al-quran dan Hadist, yaitu sistem ekonomi Syariah yang telah berhasil membawa umat muslim pada zaman Rasulullah meningkatkan perekonomian di Zazirah Arab. Dari pemikiran yang didasarkan pada Al-quran dan Hadist tersebut, saat ini sedang dikembangkan Ekonomi Syariah dan Sistem Ekonomi Syariah di banyak negara Islam termasuk di Indonesia.
Ekonomi Syariah dan Sistem Ekonomi Syariah merupakan perwujudan dari paradigma Islam. Pengembangan ekonomi Syariah dan Sistem Ekonomi Syariah bukan untuk menyaingi sistem ekonomi kapitalis atau sistem ekonomi sosialis, tetapi lebih ditujukan untuk mencari suatu sistem ekonomi yang mempunyai kelebihan-kelebihan untuk menutupi kekurangan-kekurangan dari sistem ekonomi yang telah ada. Islam diturunkan ke muka bumi ini dimaksudkan untuk mengatur hidup manusia guna mewujudkan ketentraman hidup dan kebahagiaan umat di dunia dan di akhirat sebagai nilai ekonomi tertinggi. Umat di sini tidak semata-mata umat Muslim tetapi, seluruh umat yang ada di muka bumi. Ketentraman hidup tidak hanya sekedar dapat memenuhi kebutuhan hidup secara melimpah ruah di dunia, tetapi juga dapat memenuhi ketentraman jiwa sebagai bekal di akhirat nanti. Jadi harus ada keseimbangan dalam pemenuhan kebutuhan hidup di dunia dengan kebutuhan untuk akhirat.
Menurut Islam, kegiatan ekonomi harus sesuai dengan hukum syara’. Artinya, ada yang boleh dilakukan dan ada yang tidak boleh dilakukan atau dengan kata lain harus ada etika. Kegiatan ekonomi dan kegiatan-kegiatan lainnya yang bertujuan untuk kehidupan di dunia maupun di akhirat adalah merupakan ibadah kepada Allah S.W.T. Semua kegiatan dan apapun yang dilakukan di muka bumi, kesemuannya merupakan perwujudan ibadah kepada Allah S.W.T. Dalam Islam, tidak dibenarkan manusia bersifat sekuler yaitu, memisahkan kegiatan ibadah/ uhrowi’ dan kegiatan duniawi.
Dalam Islam, harta pada hakikatnya adalah milik Allah, dan harta yang dimiliki oleh manusia sesungguhnya merupakan pemberian Allah, oleh karenanya harus dimanfaatkan sesuai dengan perintah Allah. Menurut Islam, orientasi kehidupan manusia menyangkut hakikat manusia, makna hidup, hak milik, tujuan penggunaan sumberdaya, hubungan antara manusia dan lingkungan, harus didasarkan pada Al-quran dan Hadist.
Menyangkut sistem ekonomi menurut Islam ada tiga prinsip dasar (Chapra dalam Imamudin Yuliadi. 2000) yaitu Tawhid, Khilafah, dan ‘Adalah. Prinsip Tawhid menjadi landasan utama bagi setiap umat Muslim dalam menjalankan aktivitasnya termasuk aktivitas ekonomi. Prinsip ini merefleksikan bahwa penguasa dan pemilik tunggal atas jagad raya ini adalah Allah SWT. Prinsip Tawhid ini pula yang mendasari pemikiran kehidupan Islam yaitu Khilafah (Khalifah) dan ‘Adalah (keadilan).
Khilafah mempresentasikan bahwa manusia adalah khalifah atau wakil Allah di muka bumi ini dengan dianugerahi seperangkat potensi spiritual dan mental serta kelengkapan sumberdaya materi yang dapat digunakan untuk hidup dalam rangka menyebarkan misi hidupnya. Ini berarti bahwa, dengan potensi yang dimiliki, manusia diminta untuk menggunakan sumberdaya yang ada dalam rangka mengaktualisasikan kepen-tingan dirinya dan masyarakat sesuai dengan kemampuan mereka dalam rangka mengabdi kepada Sang Pencipta, Allah SWT.
Prinsip ‘Adalah (keadilan) menurut Chapra merupakan konsep yang tidak terpisahkan dengan Tawhid dan Khilafah, karena prinsip ‘Adalah adalah merupakan bagian yang integral dengan tujuan syariah (maqasid al-Syariah). Konsekuensi dari prinsip Khilafah dan ‘Adalah menuntut bahwa semua sumberdaya yang merupakan amanah dari Allah harus digunakan untuk merefleksikan tujuan syariah antara lain yaitu; pemenuhan kebutuhan (need fullfillment), menghargai sumber pendapatan (recpectable source of earning), distribusi pendapatan dan kesejah-teraan yang merata (equitable distribution of income and wealth) serta stabilitas dan pertumbuhan (growth and stability).
Dalam hal pemilikan sumberdaya atau faktor produksi, Sistem Ekonomi Syariah memberikan kebebasan yang tinggi untuk berusaha dan memiliki sumberdaya yang ada yang berorientasi sosial dengan memberikan selft interest yang lebih panjang dan luas. Namun perlu diingat bahwa, segala sesuatu yang diperoleh merupakan pemberian Allah, karenanya harus digunakan sesuai dengan petunjuk Allah dan dikeluarkan zakat-nya dan sadaqah yang ditujukan bagi Muslim yang belum berhasil sebagai implementasi dari rasa sosial yang tinggi. Selain itu, negara dan juga pemerintah berperan untuk menjaga keseimbangan yang dinamis untuk merealisasikan kesejahteraan masyarakat. Jadi, dalam Sistem Ekonomi Syariah, ada landasan etika dan moral dalam melaksanakan semua kegiatan termasuk kegiatan ekonomi, selain harus adanya keseimbangan antara peran pemerintah, swasta, kepentingan dunia dan kepentingan akhirat dalam aktivitas ekonomi yang dilakukan.
Perbandingan Paradigma, Dasar dan Filosofi Sistem Ekonomi
Dari penjelasan yang telah diungkapkan di atas menyangkut sistem ekonomi yang ada, maka ada tiga sistem ekonomi yang utama saat ini, yang diterapkan oleh negara-negara di muka bumi ini. Tiga sistem ekonomi utama tersebut adalah sistem ekonomi kapitalis, sistem ekonomi sosialis, dan sistem ekonomi syariah. Ke tiga sistem ekonomi tersebut
Selanjutnya, sistem ekonomi syariah mempunyai paradigma bahwa, segala sesuatu yang ada dan kegiatan yang dilakukan harus didasarkan pada Al Qur’an dan Hadist atau syariah Islam. Dalam kegiatan ekonomi, dasar yang digunakan adalah bahwa, sebagai umat Muslim setiap orang mempunyai kewajiban untuk melakukan semua aktivitas sesuai dengan ajaran Islam. Filosofi yang diterapkan yaitu bahwa, semua manusia adalah makhluk Allah, karenanya harus selalu mengabdi kepada-Nya. Semua aktivitas yang dilakukan termasuk aktivitas ekonomi merupakan ibadah kepada Allah.
Dalam ekonomi syariah, etika agama kuat sekali melandasi hukum-hukumnya. Etika sebagai ajaran baik-buruk, benar-salah, atau ajaran tentang moral khususnya dalam perilaku dan tindakan-tindakan ekonomi, bersumber terutama dari ajaran agama. Itulah sebabnya banyak ajaran dan paham dalam ekonomi Barat merujuk pada kitab Injil (Bible), dan etika ekonomi Yahudi banyak merujuk pada Taurat. Demikian pula etika ekonomi Islam termuat dalam lebih dari seperlima ayat-ayat yang dimuat dalam Al-Qur’an. Namun jika etika agama Kristen-Protestan telah melahirkan semangat (spirit) kapitalisme, maka etika agama Islam tidak mengarah pada Kapitalisme maupun Sosialisme. Jika Kapitalisme menonjolkan sifat individualisme dari manusia, dan Sosialisme pada kolektivisme, maka Islam menekankan empat sifat sekaligus yaitu :
1. Kesatuan (unity)
2. Keseimbangan (equilibrium)
3. Kebebasan (free will)
4 .Tanggungjawab (responsibility)
Dengan demikian dapat disimpulkan bahwa dalam Islam pemenuhan kebutuhan materil dan spiritual benar-benar dijaga keseimbangannya, dan pengaturan oleh negara, meskipun ada, tidak akan bersifat otoriter.
Terdapat beberapa prinsip dalam ekonomi syariah yang menjadi pembeda dengan system ekonomi lainnya. Prinsip tersebut antara lain berkaitan dengan kebebasan individu, hak terhadap harta, jaminan sosial, larangan memupuk harta dan pentingnya distribusi kekayaan, serta kesejahteraan hidup masyarakat. Selain itu, menurut Hidayat (2003), prinsip-prinsip yang mendasari ekonomi syarah antaralain adalah:
1) Keadilan, yaitu kegiatan ekonomi yang dijalankan harus secara transparan dan jujur serta tidak ada eksploitasi terhadap lawan transaksi atas dasar kontrak yang adil.
2) Menghindari kegiatan yang merusak, yaitu larangan untuk melakukan transaksi atas barang-barang yang dapat merugikan dan membahayakan manusia dimana termasuk proses pembuatan produk tersebut

4. Etika Bisnis Syariah
Berikut adalah nilai-nilai etika islam yang dapat mendorong bertumbuhnya dan suksesnya bisnis yaitu:
1) Konsep Ihsan
Ihsan adalah suatu usaha individu untuk sungguh-sungguh bekerja keras tanpa kenal menyerah dengan dedikasi penuh menuju optimalisasi, sehingga memperoleh hasil maksimal.
2) Itqan
Artinya berbuat sesuatu dengan teliti dan teratur. Jadi harus bisa menjaga kualitas sehingga hasilnya maksimal
3) Konsep hemat
4) Kejujuran dan Keadilan
5) Kerja Keras
Terdapat beberapa hal penting terkait dengan dasar etika dalam bisnis syariah, yaitu menyangkut: janji, utang piutang, tidak boleh menghadang orang desa ke perbatasan kota, kejujuran dalam jual beli, ukuran takaran dan timbangan, perilaku hemat, masalah upah, mengambil hak orang lain, memelihara bumi, perintah berusaha dan batasan pengumpulan harta.
Melalui keterlibatannya di dalam aktivitas bisnis, seorang Muslim hendaknya berniat untuk memberikan pengabdian yang diharapkan oleh masyarakat dan manusia secara keseluruhan. Cara-cara eksploitasi kepentingan umum, atau berlaku menciptakan sesuatu kebutuhan yang sangat artificial, sangat tidak sesuai dengan ajaran Al Quran. Agar seorang Muslim mampu menjadikan semangat berbakti mengalahkan kepentingan diri sendiri, maka ia harus selalu mengingat petunjuk-petunjuk berikut:
1) Mempertimbangkan kebutuhan dan kepentingan orang lain;
2) Memberikan bantuan yang bebas bea dan menginfakkannya kepada orang yang membutuhkannya;
3) Memberikan dukungan dan kerjasama untuk hal-hal yang baik.
Seorang Muslim diperintahkan untuk selalu mengingat Allah, meskipun dalam keadaan sedang sibuk oleh aktivitas mereka. Umat Islam hendaknya sadar dan responsive terhadap prioritas-prioritas yang telah ditentukan oleh Sang Maha Pencipta. Prioritas-prioritas yang harus didahulukan adalah:
1) Mendahulukan mencari pahala yang besar dan abadi di akhirat ketimbang keuntungan kecil dan terbatas yang ada di dunia;
2) Mendahulukan sesuatu yang secara moral bersih daripada sesuatu yang secara moral kotor, meskipun akan mendatangkan keuntungan yang lebih besar;
3) Mendahulukan pekerjaan yang halal daripada yang haram;
4) Mendahulukan bisnis yang bermanfaat bagi alam dan lingkungan sekitarnya daripada bisnis yang merusak tatanan yang telah baik.
dalam segala hal termasuk dalam bidang ekonomi/bisnis. Begitu juga bertanggung jawab atas kebebasan dalam bisnis
6. Marketing Syariah
Syariah marketing is a strategic business discipline that directs the process of creating, offering, and exchanging values from one inisiatorto its stakeholders and the whole process should be ai accordance with muamalah principles in islam.(Hermawan kertajaya (2006) lebih lanjut hermawan menguraikan syariah marketing ini terdiri dari beberapa unsure yaitu:
1) Theisi (Rabbaniyah)
2) Etis (Akhlakiyah)
3) Realistis (Al-Waqiyyah)
4) Humanistis (Al-Insaniah

C. KESIMPULAN
Ekonomi suatu bangsa akan baik, apabila akhlaq masyarakatnya baik. Antara akhlaq dan ekonomi memiliki kererkaitan yang tak dapat dipisahkan. Dengan demikian, akhlaq yang baik berdampak pada terbangunnya muamalah atau kerjasama ekonomi yang baik. Rasulullah SAW tidak hanya diutus untuk menyebarluaskan akhlak semata. Melainkan untuk menyempurnakan akhlak mulia baik akhlak dalam berucap, maupun dalam tingkah laku.
Agama islam mengandung tiga komponen pokok yang terstruktur dan tidak dapat dipisahkan antara satu sama lain, yaitu: Aqidah atau Iman, Syariah dan Akhlak.
sistem ekonomi syariah mempunyai paradigma bahwa, segala sesuatu yang ada dan kegiatan yang dilakukan harus didasarkan pada Al Qur’an dan Hadist atau syariah Islam. Dalam kegiatan ekonomi, dasar yang digunakan adalah bahwa, sebagai umat Muslim setiap orang mempunyai kewajiban untuk melakukan semua aktivitas sesuai dengan ajaran Islam. Filosofi yang diterapkan yaitu bahwa, semua manusia adalah makhluk Allah, karenanya harus selalu mengabdi kepada-Nya. Semua aktivitas yang dilakukan termasuk aktivitas ekonomi merupakan ibadah kepada Allah.
Dalam ekonomi syariah, etika agama kuat sekali melandasi hukum-hukumnya. Etika sebagai ajaran baik-buruk, benar-salah, atau ajaran tentang moral khususnya dalam perilaku dan tindakan-tindakan ekonomi, bersumber terutama dari ajaran agama. Itulah sebabnya banyak ajaran dan paham dalam ekonomi Barat merujuk pada kitab Injil (Bible), dan etika ekonomi Yahudi banyak merujuk pada Taurat. Demikian pula etika ekonomi Islam termuat dalam lebih dari seperlima ayat-ayat yang dimuat dalam Al-Qur’an. Namun jika etika agama Kristen-Protestan telah melahirkan semangat (spirit) kapitalisme, maka etika agama Islam tidak mengarah pada Kapitalisme maupun Sosialisme. Jika Kapitalisme menonjolkan sifat individualisme dari manusia, dan Sosialisme pada kolektivisme, maka Islam menekankan empat sifat sekaligus yaitu :
1. Kesatuan (unity)
2. Keseimbangan (equilibrium)
3. Kebebasan (free will)
4 .Tanggungjawab (responsibility)
Etika bisnis seseorang harus mencontoh ketauladanan Nabi Muhammad saw bahwa seorang muslim harus mempunyai tauhid yaitu menyerahkan segalanya kepada Allah swt. Karena semua yang ada di dunia ini adalah milik Allah dan harus mematuhi semua aturan yang telah ditentukan olehnya. Seorang muslim harus adil dalam segala hal termasuk dalam bidang ekonomi, kebebasan berkehendak bagi seorang muslim yaitu melakukan apa saja dalam melakukan aktivitas ekonomi selama tidak melanggar yang telah ditentukan oleh Allah saw. Termasuk harus menjaga kehalalan barang atau jasa dalam aktivitas bisnis. Seorang muslim harus tanggungjawab yaitu bertanggungjawab dalam segala hal termasuk dalam bidang ekonomi/bisnis. Begitu juga bertanggung jawab atas kebebasan dalam bisnis
Sumber : facebook oleh ,menjaga,belajar,dan mengamalkan alquran

Posted in Uncategorized | Leave a comment

Pengembangan tanggung jawab sosial perusahaan Bank Mega

Pengembangan tanggung jawab perusahaan Bank Mega

Tanggung jawab sosial) di Bank Mega mencakup lebih dari memberikan kembali kepada masyarakat. tanggung jawab sosial yang diselenggarakan Bank Mega bertujuan untuk mewujudkan hubungan yang harmonis dengan alam sekitar, tepatnya komunitas dan lingkungan, dengan mencapai keuntungan bagi semua pihak yang berkesinambungan hingga generasi selanjutnya.

Beberapa program yang telah dilaksanakan selama tahun 2009 adalah:
• Mega Berbagi : Bantuan untuk membangun kembali beberapa sekolah yang rusak akibat gempa bumi di tasikmalaya dan Pengalengan, jawa Barat. Melalui tabungan Mega Berbagi yang merupakan produk simpanan Bank Mega, kami bersama nasabah bahu-membahu melakukan kegiatan sosial. tabungan Mega Berbagi memang dipersiapkan untuk mengakomodir keinginan nasabah yang mempunyai niat dan memiliki kepedulian sosial. Dengan memiliki tabungan Mega Berbagi, nasabah tanpa terasa telah mendonasikan 1% dari pendapatan bunga tabungannya, dan Bank Mega akan menambahkan sejumlah nominal yang terkumpul untuk bantuan perbaikan sarana pendidikan di indonesia.

Salah satu bentuk perwujudan dari program ini adalah bantuan pembangunan sarana pendidikan yang rusak akibat korban gempa bumi berkekuatan 7,3 skala richter di Jawa Barat yang terjadi pada tanggal 2 September 2009 dan merusak bangunan – bangunan serta infrastruktur di Tasikmalaya dan Pangalengan. Sebagai bentuk partisipasi dalam menolong korban dan memperbaiki sarana pendidikan, seperti gedung 1 sekolah, Bank Mega melalui Mega Berbagi menyumbangkan dana untuk membangun kembali 3 sekolah yang rusak akibat gempa bumi di Tasikmalaya dan Pengalengan. Ketiga Sekolah Dasar tersebut adalah SD negeri Sukamanah Citere-Pangalengan, SD negeri Sidamukti-Pengalengan dan SD negeri Cigalontang i – Tasikmalaya.

 

Partisipasi dalam program edukasi perbankan ” AYO ke Bank”. sebagai manifestasi dari pilar ke-enam arsitektur Perbankan indonesia oleh Bank indonesia, yang menetapkan bahwa bank-bank bertanggungjawab untuk mendidik masyarakat dasar-dasar perbankan, Bank Mega mengundang murid-murid dan menerima permohonan dari beberapa sekolah untuk mengunjungi kantor Bank untuk melihat dan mempelajari kegiatan operasional suatu bank. topik yang dibahas adalah “AYO ke Bank” – suatu kampanye nasional yang bertujuan untuk:
1. Membangun masyarakat yang bank minded.
2. Mengubah sikap masyarakat dan pemahaman atas produk dan layanan perbankan.
3. Meningkatkan kehati-hatian dalam bertransaksi.

Bank Mega mendapat tanggapan yang positif terhadap program tersebut dari para siswa. Kedepannya, Bank Mega berencana untuk menuangkan upaya lebih terhadap pendidikan, sesuai dengan misinya dan membantu mengembangkan masyarakat.

• Mega Peduli : Program tahunan yang memberikan santunan kepada kaum dhuafa. Melalui kegiatan Mega Peduli, bank Mega berbagi kebahagiaan kepada kaum dhuafa dan masyarakat kurang mampu di sekitar kantor, dengan membagikan paket sembako. Kegiatan ini dilakukan setiap tahunnya dalam rangka menyambut hari raya idul fitri, dan kegiatan ini dilakukan, mulai Kantor Pusat hingga Kantor Cabang yang tersebar di seluruh nusantara. Kegiatan ini bertujuan meringankan beban saudara-saudara kita yang kurang beruntung serta sebagai bentuk kesadaran diri akan pentingnya untuk berbagi kebahagiaan terutama di saat-saat tertentu seperti perayaan keagamaan.

Melalui santunan tersebut, diharapkan pula dapat menumbuhkan rasa kepedulian sosial di antara para karyawan terutama terhadap orang-orang yang kekurangan seperti kaum jompo, yatim piatu, tuna wisma, orang cacat, dan lain sebagainya. Kegiatan ini merupakan program rutin yang diselenggarakan setiap tahun dan mendapat apresiasi yang sangat luar biasa dari masyarakat.

 

 

Produk dan Layanan terbagi menjadi 4 :
1. Individu
• Simpanan
• Pinjaman
• Kartu kredit
• Elektronik banking
• Kartu debit
• Atm

2. Perusahaan
• Simpanan perusahaan
• Pinjaman bisnis
• Pembiayaan khusus
• Layanan khusus bisnis
• Hubungan corporate banking

3. Theasury
• Bank note
• Devisa umum
• Cureency swap

4. Internasional banking
• Mega trande finance
• Mega remmitance

SUMBER : http://www.bankmega.com/corsec/tjsp.php

 

Posted in Uncategorized | Leave a comment

Pengembangan Tanggung Jawab Sosial Perusahaan

Pengembangan Tanggung Jawab Sosial Perusahaan XL

Dimana semangat dan optimis masyarakat Indonesia menginspirasi XL untuk berperan aktif dalam membangun bangsa yang tangguh. Sebagai bagian dari bangsa Indonesia, XL percaya bahwa Indonesia kaya dan memiliki potensi besar dalam aset sumber daya alam dan sumberdaya manusia. XL berkomitmen untuk berpartisipasi dan memberikan kontribusi langsung dalam pembangunan masyarakat Indonesia. Sebagai bentuk tanggung jawab sosial perusahaan (Corporate Social Responsibility/CSR), XL meluncurkan Program Indonesia Berprestasi, yang dirancang secara khusus sebagai program CSR yang besar dan menyeluruh. XL memiliki fokus untuk ikut memberikan kontribusi terhadap 4 pilar bangsa, yaitu:

  1. Ekonomi

Pemberdayaan ekonomi merupakan salah satu pilar penting yang menjadi target pembangunan Indonesia. Melalui pemberdayaan ekonomi diharapkan masyarakat dapat memperoleh berbagai pengetahuan yang dapat digunakan untuk memahami dan memanfaatkan potensi yang dimiliki yang pada akhirnaya dapat mendorong kemandirian secara ekonomi. XL bersama PKPU ingin turut serta membantu program pemerintah untuk meningkatkan keterampilan hidup (life skill) sebagian pencari kerja denganmenyelenggarakan pelatihan Teknik Service Handphone. Pelatihan yang diberikan meliputi unsur – unsur:

    • Kemampuan teknis ketrampilan yang disesuaikan dengan tingkat kebutuhan ekonomi di daerah yang bersangkutan, sehingga usaha yang dididrikan dapat bertahan dan berkembang
    • Peningkatan kualitas diri sebagai individu yang berkepribadian kuat
    • Membangun jiwa dan semangat entrepreneurship
    • Pengetahuan manajemen usaha, karena suatu usaha mutlak harus diorganisir dengan baik. Tanpa manajemen yang baik, usaha sulit berkembang.

 

  1. Sosial Kemasyarakatan

Menjadi bangsa yang makmur dan tangguh adalah tujuan pembangunan Indonesia., dan sebagai bangsa yang kaya akan sumber daya alam dan manusia, XL sangat berpotensi untuk dapat maju dan bersaing dengan bangsa lainnya. Ditahun 2010, XL telah menjalankan berbagai aktivitas berikut:

 

 

 

 

Pendidikan

    • Komputer untuk Sekolah (KuS)

Melanjutkan komitmen XL dalam meningkatkan kualitas pendidikan nasional, XL kembali meluncurkan Komputer untuk Sekolah (KuS) pada tahun 2010. . XL juga melakukan evaluasi komprehensif pada sekolah penerima bantuan termasuk supervisi dan pelatihan untuk memastikan efektifitas program tersebut. Tahun 2010, program ini telah membantu 60 sekolah dan 10 provinsi dan telah mengalokasikan sekitar 200 unit komputer pada masing– masing sekolah yang mendapatkan donasi. XL juga menyediakan koneksi internet pada lokasi sekolah yang berada dalam jangkauan layanan internet XL.

Pada program ini XL mengajak partisipasi 3 rekanan, yaitu PT Sun Microsystem Indonesia, PT Huawei Tech. Investment, dan PT Indologistic. XL juga menjalin kerjasama dengan Yayasan Nurani Dunia sebagai pelaksana program. Untuk informasi lebih lanjut silahkan kunjungi www.xlcsr.com/kus

    • Taman Pintar

Taman Pintar Yogyakarta (TPY) di Yogyakarta memungkinkan pelajar dan masyarakat mengenal ilmu pengetahuan dan teknologi. XL mendukung TPY sejak 2006. Dimulai dengan menyediakan komputer dan koneksi internet sampai kemudian berkembang ke penyediaan fasilitas “Zona Telekomunikasi”. Informasi lebih lanjut silahkan kunjungi : http://www.tamanpintar.com

    • Beasiswa Khazanah

XL bekerjasama dengan Yayasan Khazanah ( dibawah Axiata group Berhard) dan CIMB Niaga meluncurkan program beasiswa untuk beberapa orang mahasiswa D3 dari Indonesia untuk meneruskan jenjang S1 (sarjana) di universitas ternama Malaysia. Program tahunan ini telah dimulai sejak 2009.

    • Internet Sehat

Sebagai bagian dari komitmen XL untuk mendukung penuh pemerintah dalam upaya meningkatkan perilaku penggunaan internet secara sehat dan positif, XL dan ICT Watch meluncurkan Internet Sehat Blog award (ISBA). Selanjutnya XL dan ICT Watch juga meluncurkan buku panduan menggunakan internet secara sehat dan tepat. Informasi lebih lanjut silahkan kunjungi www.ictwatch.com/internetsehat

 

    • Perpustakaan Keliling

XL dan PKPU (Pos Keadilan Peduli Umat), meluncurkan perpustakaan keliling XL di Bandung. Perpustakaan keliling XL telah melayani 32.069 pembaca yang terdiri dari 1.269 orang dewasa dan 30.800 orang anak. Program pemberdayaan ini meliputi empat kecamatan di Bandung.

 

Aktivitas Penanggulangan Bencana dan Donasi

XL juga mengambil langkah sigap dalam menanggapi bencana alam di Indonesia. Tindakan yang dilakukan bertujuan untuk meringankan kerugian dan penderitaan masyarakat. Berikut adalah bantuan penanggulangan bencana yang dilakukan XL di 2010:

    • Pada 6 Februari 2010 – XL mengambil langkah segera dalam membangun kembali SD Negeri 27 Sungai sapih, Padang yang hancur setelah di landa gempa Sumatera Barat 2009. Pembangunan sekolah yang dimulai sejak Februari 2010 adalah hasil kerjasama antara XL dan Pundi Amal SCTV. Sebelumnya XL juga melakukan bantuan darurat dengan mendirikan sekolah sementara di wilayah bencana.
    • Pada 24 Februari 2010 – XL kembali memberikan bantuan untuk membantu para korban bencana longsor di Ciwidey, Kabupaten Bandung. Bantuan diberikan dalam bentuk Telepon Umum Gratis (TUG), bahan makanan, dan kartu perdana XL.
    • Pada 29 Oktober 2010 – menindaklanjuti peristiwa meletusnya Gunung merapi dan tsunami Mentawai, XL kembali membuka program SMS Donasi bagi pelanggan XL yang ingin menyalurkan bantuan bagi korban kedua bencana
    • 12 Desember 2010 – XL dan Pundi Amal SCTV bersama warga melakukan gerakan pemulihan Kali Code yang mengalami pendangkalan akibat terjangan banjir lahar dingin pasca letusan Merapi

 

  1. Seni dan Budaya

XL memandang masyarakat secara menyeluruh, sehingga XL juga merasa penting untuk berkontribusi secara nyata dalam bidang Seni dan Budaya yang diharapkan dapat mendorong rasa nasionalisme bangsa. Program – program yang dilakukan adalah sebagai berikut:

    • XL meluncurkan “soempah Pemoeda 2.0: semangat persatuan di era digital”. Untuk informasi lebih lanjut mengenai ajang ini, silahkan kunjungi www.soempahpemoeda.org.
    • Untuk memberikan apresiasi kepada perempuan Indonesia, XL meluncurkan “Kartini Digital”. Melalui Kartini Digital diharapkan perempuan Indonesia semakin kretif dalam memanfaatkan media digital dalam rangka memberikan kontribusi yang berarti terhadap lingkungan dan masyarakat. Untuk informasi lebih lanjut mengenai ajang ini, silahkan kunjungi www.xlcsr.com/kartinidigital
    • XL bekerjasama dengan detik.com menggelar program Aku cinta Indonesia (ACI) yang diluncurkan pada 22 September 2010. Program ini bertujuan menyebarkan semangat Aku Cinta Indonesia ke seluruh Indonesia. Untuk informasi lebih lanjut mengenai ajang ini, silahkan kunjungi aci.detik.com

 

  1. Lingkungan

Pengelolaaan lingkungan hidup di Indonesia diatur dalam undang-undang No 23 tahun 1997. Undang undang ini memperkenalkan konsep Analisis Mengenai dampak Lingkungan (AMDAL) sebagai tanggapan untuk memepercepat perubahan dalam lingkungan dan pembangunan secara berkelanjutan. Sebagai tindak lanjut atas isu yang timbul mengenai perlindungan lingkungan dan keberlangsungannya, pada 24 Maret 2010, XL memperkenalkan aplikasi baru pada sekitar 12.00 Base Transceiver Station (BTS) yang ramah lingkungan dan hemat energi. Beberapa inovasi yang diterapkan terkait dengan pembangunann Green BTS yang dilakukan XL adalah sebagai berikut:

    • Penggunaan Charge Discharge Battery (CDC)
    • BTS dengan Intillegent Ventilation system (IVS)
    • Penerapan Green BTS, yaitu BTS yang mampu menghemat energi listrik hingga 50%
    • Penerapan Non CFC for Air Conditioning (AC)

 

Kontribusi XL di 2010 dan Rencana ke Depan

Pada 2010, pengeluaran XL untu kegiatan CSR adalah 12.3 miliar, dengan proporsi terbesar di bidang pendidikan. Sejalan dengan komitmen XL dalam mewujudkan program CSR, XL akan melanjutkan untuk memperluas jangkauan dengan tetap fokus pada apa yang telah XL lakukan sekarang.

Posted in Uncategorized | Leave a comment